Murabbi Sejati

Oleh : Nur Fatin Halil, SarjanaSyariah Islamiah, Kuliah Darul Ulum.

 

Hadirnya ibarat kuntuman subur

Mewarnai diri ini

Membisikkan di kalbuku erti hidup

Seorang hamba Tuhan

Menuntunku mengharungi duri dan sembilu

Di atas jalan seorang pejuang

Yang harus utuh dan teguh

Pernah manik-manik katanya

Meruntun sanubari

Mutiara kalamnya

Mengubah diri ini

Petah ajarannya

Menyelamatkan aku dari kejahilan sendiri

Aku yang dulu tandus gersang

Dari titisan iman dan sinaran taqwa

Kini segar mewangi bak kelopak indah

Dingin pagi.

Namun , tandus gersang itu

Kadangkala tiba jua

Tapi dirinya tak pernah jemu

Menabur madah kalimat

Menyubur kembali

Jiwa yang tak lekang

Dari sisa tabur futur

Yang melanda diri

Di sebalik wajah tenang itu

Dirinya perit mengharungi hidup sendiri

Biar tiada mewah di dunia

Biar berkorban segala-galanya

Namun

Dialah insan mulia pewaris nabi

Insan suci

Murabbi sejati.

 

Jeram, Kuala Selangor

16 Mei 2004

 

Puisi ini pernah tersiar di dalam Antologi Puisi Juzuk edisi khas Sayembara puisi berunsur Islam GKLN 2009/2010

Comments

comments

Comments are closed.